Lembut Tapi Kuat*

Sumber ilustrasi gambar dari sini

Lembut Tapi Kuat*

*Oleh Joko Setiawan, A Social Worker, Seorang Pembelajar Sepanjang Zaman

Karakter seorang muslim yang jelas tergambar di dalam Al Qur’an adalah lemah lembut, tapi juga keras (kuat). Oleh karenanya, sebagai seorang yang beriman kita dituntut untuk mampu bersikap lemah lembut dalam situasi tertentu dan menjadi keras serta membela dengan harta, raga dan jiwa pada situasi lainnya. Seperti firman-Nya, “Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui” (Q.S Al Maidah: 54)..

Lembut adalah sesuatu yang dapat diterima oleh semua orang, dakwah dapat berjalan melalui tipikal sifat ini. Allah berfirman, “Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. . . “ (Q.S Ali Imran: 159). Tapi di sisi lain, kelembutan juga banyak diartikan sebagai sebuah ketidakberdayaan/kelemahan (tidak kuat)..

Contoh kasus adalah ketika beberapa waktu lalu, dengan begitu tidak sopannya, ada beberapa karyawan perusahaan tempat saya bekerja yang menawarkan untuk minum bir bersama. Padahal mereka jelas-jelas tahu, bahwa kami baru saja usai menunaikan ibadah sholat Ashar berjama’ah di masjid. Sungguh, hal tersebut adalah sebuah penghinaan yang begitu luar biasa. Mereka dapat berlaku demikian karena mungkin menganggap kami lemah, menganggap orang yang gemar memakmurkan masjid adalah orang-orang pengecut yang hanya bisa rukuk dan sujud saja..

Namun, ada kemakluman yang dapat saya ambil dari kejadian tersebut. Bahwa, ternyata realitas di sekitar masih begitu buruknya, padahal mereka adalah orang muslim juga seperti kami, bukan orang non muslim seperti mayoritas penduduk di Camp Rig ini..

Saya menjadi tersadarkan bahwa kekuatan orang beriman tidak diukur hanya dengan kekuatan fisik an sich, namun ketika kekuatan tersebut dipergunakan pada jalan yang benar, waktu yang tepat, musuh yang jelas-jelas memusuhi Islam. Ketika yang dipermasalahkan adalah mengenai pola tingkah atau pergaulan tanpa dasar agama, maka masih dapat dimaklumi. Tapi, ketika yang direndahkan adalah tentang agama kita, maka wajib untuk menyuarakan kebenaran, bahkan menggunakan kekuatan fisik jika memang diperlukan..

Sekali lagi, bahwa muslim itu lembut, tapi kuat, tidak lemah, tidak pengecut. Ia sadar akan kekuatannya akan dipergunakan untuk apa, tidak untuk memenuhi hawa nafsu kemarahan belaka..

Salam hangat dan semangat selalu dalam dekapan ukhuwwah

Kembang Janggut-Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur
Senin, 13 Shafar 1435 H/16 Desember 2013 pukul 16.54 wita

Dipublikasikan otomatis secara terjadwal oleh WordPress pada hari Rabu, 08 Januari 2014 pukul 08.00wita

Comments
6 Responses to “Lembut Tapi Kuat*”
  1. Agfian Muntaha says:

    *sedang berusaha menjadi muslim yang lembut tapi kuat, terimakasih mas Joko😀

  2. Mila Wulandari says:

    Reblogged this on Cerita Aku Untuk Dunia and commented:
    kerenn

  3. Mila Wulandari says:

    like this mas joko…memotivasi saya dalam menjalankan segala urusan saya..thanks yaa🙂

Tinggalkan Jejak ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: