AKU TIDAK INGIN MENGECEWAKAN MA’E!!!

Bismillah

Tepat seminggu yang lalu, saya sedang berada di Bojonegoro. Habis mengantar kakak(Mbak Eni) perjalanan from Jakarta to Bojonegoro. Kebetulan Ma’e(panggilan kepada Ibu) juga sedang berada di sana, tentunya bisa melepas kangen dengan beliau sebab diriku ini sangat jarang sekali pulang ke Bancar.

Namun hal yang tidak diinginkan pun terjadi di sana, tidak tahu masuk angin atau apa, sejak pagi sesampainya di Bojonegoro, perutku sering mules dan sakit yang sangat, namun tidak lama, kemudian sakit lagi dan terus berulang. Sekitar pukul 9 pagi saya meniatkan diri ke Bojonegoro(kota), karena rumah Mbak Eni ada di desa(pingir kota) untuk nge-net dengan menaiki sepeda onthel bersama Radja(Keponakanku). Di jalan, rasa sakit perutku kumat lagi dan hingga akhirnya tidak kuat. Saya menepikan sepeda ke pinggir jalan, mencoba untuk duduk beristirahat, lalu,,,Bruukkk… Saya jatuh pingsan dan sudah tidak ingat apa-apa lagi.

Ya, itulah awal dari kekhawatiran Ma’e terhadapku. Saya yang merupakan anak paling akhir dalam keluarga tentunya mendapat perhatian yang lebih dari seorang Ibu, meski kenyataannya sejak SMP kelas 1 saya sudah tidak bersama beliau berdua(ikut Mbak Eni di Bojonegoro). Beliau (Ma’e) memaksaku agar segera periksa mengenai gejala sakitku tersebut. Ini bukan kali yang pertama, setiap kali diriku sakit, sudah bisa dipastikan diiringi dengan pingsan.

Saat di Bojonegoro saya belum sempat untuk periksa karena besoknya sudah harus balik lagi ke Bandung, ada kuliah di Kampus STKS tercinta. Maka aku berjanji kepada Ma’e bahwa secepatnya saat tiba di Bandung akan segera memerikasakan diri. Dasar diriku ini memang anti dokter dan obat, kecuali memang saat urgent, maka janjiku kepada Ma’e itu hanya formalitas saja. Ternyata Ma’e pagi-pagi menelepon untuk menanyakan apa hasil pemeriksaan, saya bilang, “belum Mak, masih sibuk di kampus”. Beberapa kali Ma’e menelepon hanya untuk menanyakan apa diagnosa penyakitku.

Saya merasa berdosa sekali, kenapa hati ini begitu tumpul untuk bisa merasakan kasih sayang beliau yang amat sangat terhadapku, malah sempat hampir tertidur mendengar ceramah sang Ma’e T_T Astaghfirullah…. Saya baru tersadar ketika terdengar suara isak tangisnya Ma’e. Ma’e sangat menyayangiku sedangkan diriku ini hiks..hiks… T_T

Ma’e, saya akan segera mengabarkannya kok jika memang sudah selesai periksa, tak perlu risau, Joko tahu impianku masih sangat panjang dan masih harus terus diperjuangkan Mak. Joko tidak akan mengecewakan Ma’e

Allahu Akbar

Comments
35 Responses to “AKU TIDAK INGIN MENGECEWAKAN MA’E!!!”
  1. Mr.USE says:

    Ma’eeeeeeeeee……………

  2. Cintamu besar buat ma’e 🙂
    Hingga ada rasa bersalah dan jadilah postingan ini.
    semoga apa yang beliau harapkan boleh kamu penuhi ya jo 🙂
    cek gih ke dokter.
    Eh kalo skr udah sembuh kali yah? 🙂

    • bocahbancar says:

      Iyah Mbak, tentunya tidak hanya saya saja, tentu semua sahabat-sahabat Blogger juga sangat mencintai Sang Ibu, Kasih sepanjang masa…
      Alhamdulillah udah sembuh kok MBak…
      Terima kasih atas perhatianya ya….

  3. wi3nd says:

    cah..
    cek uplah ke dokter,mence9ah lebih baikkan 🙂
    ** sebenerna ini berlaku wat daku j9,tapi tak pernah kulakukan 😀

    yaah..kasih sayan9 ibu itu be9itu luas joe,jadi jan9an kecewakan ibu,sempatkan waktu untk cek up yah **wakilin mae hehehehhe

  4. RitaSusanti says:

    Semangat berjuang jangan pernah mati Joe!, InsyaALLAH sejak telah terpatri tekad, maka ALLAH akan senantiasa mengiringi langkahmu dengan naungan cahaya dan CINTA kasih NYA, amiin..

  5. atmakusumah says:

    Kasih sayang Ma’e…tak terhingga sepanjang jaman…
    Segera kasih kabar Joe, jangan lama2…

  6. mikha_v says:

    Ma’e? hmmm panggilan yang unik..

    Saya ada pertanyaan…sudah berapa kali bro mengalami pingsan (tapi pingsan yang tidak disengaja ya..bukan pingsan karena bius 🙂 )

  7. Rubiyanto says:

    bener kui… setuju tenan…..

  8. dan says:

    kasihan Ma’e, kasihan kamu.. sabar ya… fisikmu juga punya hak.. jangan membuat khawatir Ma’e lagi ya… Begitu besar ternyata cinta seorang Ibu ya..

  9. Kakaakin says:

    Ya…be a good boy… jangan biarkan airmata ma’e mengalir lagi karena menghawatirkan dirimu… Jaga kesehatan ya… 🙂

  10. tary ayk says:

    tetap semangat, teruslah jadi anak yang baik dan dibanggakan yah..

  11. ayo cepetan periksa, jgn di anggap sepele…. kesehatan itu mahal harganya..

  12. andipeace says:

    sayang mak ku suadah tiada…

    salam hnga mas

  13. yah setelah punya anak sendiri saya baru sadar gimana rasanya dulu jadi ibu dan ayah saya…:D

  14. Attayaya says:

    Komenku tadi kemana yak?

  15. Attayaya says:

    Jangan pernah mengecewakan emak
    Beliau sangat mulia untuk dikecewakan
    Cepatlah telepon emak sekarang

  16. kawanlama95 says:

    selamat berjuang jok semoga tetap bahagia selalu. dan semangat untuk tidak mengecewakan orang tua itu perlu kita dukung , aku berdoa untuk engkau jok, semoga tidak mengecewakan

  17. kadang kita sering melupakan kasih sayang seorang ibu

Tinggalkan Jejak ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: