KANGEN DESA

Ga seperti biasanya hari ini hati saya begitu tidak bisa stabil. Kadang gusar kadang begitu sensitif sekali, atau malah sebaliknya tidak peka lingkungan. Iya, setelah usut punya usut ternyata memang benar. Saya sangat kangen dengan orang rumah(my family) tidak tahu apa yang membuat saya kangen. Yang jelas saya pulang kampung saat Hari Raya Idul Fitri yang lalu.

Kalau melihat sejarah, saya itu sebenarnya sudah terbiasa jauh dari Orang Tua. Sejak masuk SMP kelas I saya sudah dididik kakak saya untuk mandiri dan sejak itu pula saya sudah tidak kumpul bersama orang tua lagi. Waktu awal sempet shock karena masih ngalem-ngalemnya dengan ORTU terus pindah begitu saja.

Alhamdulillah saya bisa cepat beradaptasi dengan lingkungan hingga akhirnya saya menjadi cepat matang dalam cara berfikir. Saya cepat bisa mengambil hikmah dari kawan-kawan saya dulu yang nasibnya lebih ya “mengerikan” hohoho ga uga sich.

Ok lah balik lagi ke masalah KANGEN, saya rasa sekarang ini memang sangat kangen sekali dengan ORTU di desa, kalo saya menyebutnya Ma’e dan Pa’e yang keduanya sudah berumur di atas kepala 5. Namun biasanya yang menjadi pertimbangan saya, di sana itu mau ngapain..?? Tanah gersang, dan jauh dari peradaban modern seperti itu mana bisa untuk ruang saya tumbuh dan berkembang mengikuti derasnya alur perubahan Zaman.

Mm..Sebenarnya itu juga pemikiran yang logis, tapi itu hanya pemikiran orang yang tidak pernah tinggal di desa saja. Meskipun memang desa itu jauh dari peradaban modern tapi banyak sekali hal-hal yang bisa menyejukkan hati saat kita mengalaminya. Seperti indahnya alam dan pepohonan yang rimbun, suasana kedekatan antar warga yang sudah seperti keluarga sendiri, kejujuran dan kesopanan para masyarakatnya yang sungguh sangat luar biasa. Inilah yang tidak ditemukan dalam suasana kota modern yang penuh gemerlapan namun juga sarat dengan kemaksiatan dan ketidak pedulian.

Kesimpulannya, apa memang saya merindukan kehangatan desa yang seperti itu yang tidak bisa saya dapatkan di kota tempat tinggal saya sekarang..?? Ya tidak sepenuhnya benar juga, namun yang jelas saya ingin pulang(padahal sebulan lagi sudah UTS). Lihat saja nanti dech..

Comments
13 Responses to “KANGEN DESA”
  1. salam kenal…

    ooo…….bocah banjar,….di tempat aku ada juga desa banjar…
    rumahnya ndesoooooooooo banget……..
    he…..heee…
    tapi ini ndeso gak yaa….
    ——————————————————-
    Bancar C C C C Charlie…

    Ya ga terlalu ndeso kok soalnya di jalur Pantura..Jawa…

  2. AgamKelana says:

    Gw juga udach kangen banget ama desa gw…entah kapan bisa pulang
    —————————————————————
    Wah sama yaw, senasib mas he he he/…..

  3. elistadyon says:

    emang rumahnya mana tho.senasib sepenanggungan nich
    —————————————————–
    Saya asli bocahbancar Tuban Jawa Timur Maz…

  4. grubik says:

    Ma’mu n pa’mu pasti merindukanmu nak, sungguh..
    ——————————————
    Iyah percaya kok…

  5. Sarah Tahnia says:

    aQ sbnrnya org yg plg malas pulang kampung, tp stlh kakek n nenekQ meninggal dan itu artinya aQ yg dulunya jarang pulang kampung, mungkin akan semakin Jarrrraaaaaaaaaannngggg pulang kampung, dan ketika tmn2Q rame2 crt ttg kampungnya masing2, aQ jd kangen dan sedih…
    aQ pengen pulang jg.. hik..hik..
    yg jelas, suasana desa dgn kota mmg sgt berbda…
    ————————————————————-
    Wah kita senasib yaw Mbak..
    Cari waktu yang tepat saja dech…
    Tetep semangat yaw…

  6. kezedot says:

    sore bang………..
    semangat serta tersenyumlah di bumi ini
    salam hangat dalam dua musimnya blue
    ————————————
    Sore Maz..

    Siap dech meluncur ke sana…

  7. aribicara says:

    Wach Jadi Inget kampuingku juga nich Bro πŸ˜€

    Tap kalau aku setiap minggu sekali atau max 2minggu sekali pulang kampung Bro πŸ˜€ bantu ortu kesawah sama ke Kebun, sesekali ke Bukit πŸ˜€

    salam Bro πŸ˜€
    —————————————————————-
    Sama yaw Maz…
    Wah cepet banget 2 minggu sekali saya ajah sudah 5 bulan low belum pulang…
    Salam hangat dari bocahbancar….

  8. fanny says:

    enak ya punya kampung halaman. saya gak punya nih. krn lahir dan tinggal di Jakarta
    ————————————————————–
    Wah jadinya punya kota halaman dunk…

  9. phery says:

    pulangnya setelah UTS. Biasanua ada libur semingguan to. Lumayan tuh
    ——————————————————————-
    Iyah kemungkinan juga begitu kok Maz..
    Makasih yaw…

  10. phiy says:

    homesick ya? sebenernya homesick emang penyakit anak rantau.
    Ga cuma anak rantau desa ke kota,
    tapi temen2ku yg rantau dari kota ke desa juga sering homesick.

    Kirim2an surat aja, atau webcam-an kalo memungkinkan :mrgreen:
    ————————————————————
    Owh jadi dari kota ke desa juga kangen juga yaw…
    Hmmm…Jadi ini sudah wajar yaw..
    yawh ga mungkin banget dech buat Webcam-an..
    Desa Euy…

  11. Chic says:

    pulang saja kalo pas lagi senggang.. dari pada jadi jerawat.. πŸ˜€
    ——————————————————–
    Iya ya apalagi sekrang jerawat saya juga sudah anyak he he he…

  12. cenya95 says:

    Suasana desa memang menyejukkan…
    jadi kangen juga nich…
    —————————–
    Suasana yang tak tertandingin yaw Maz he he….

  13. senoaji says:

    pulang sob… ortu paling juga kangen ma kamu…
    —————————————-
    Iya juga sich tapi ini kuliah lagi aktif banget kalo ga ikut nanti bakalan ancur dech nilai semester ini..(ga tau ah mikir dulu..)
    Makasih sarannya Maz…

Tinggalkan Jejak ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: